Pages

Thursday, 28 August 2014

“Worry is a total waste of time. It doesn’t change anything. All it does is stealing your joy & keeps you very busy doing nothing.”




Tak semua apa yang kita inginkan
Terjadi mengikut apa yang kita rencanakan
Cuma apa yang pasti
Teruskan mengatur langkah biarpun kau seorang sepi sendiri

“And whoever turns away from my remembrance – indeed, he’ll have a depressed life & we’ll gather him on the day of resurrection blind.” (20: 124)

Tak semua apa yang kita mahukan
Terlaksana mengikut apa yang kita rencanakan
Cuma apa yang pasti
Hargai apa yang kau punya tanpa perlu bersedih hati

Hamdun bin Ahmad berkata: “ Sikap panik ketika tertimpa musibah hanya dilakukan oleh orang yang menyimpan buruk sangka terhadap Tuhannya.”

Tak semua apa yang kita citakan
Terjadi mengikut apa yang kita rencanakan
Cuma apa yang pasti
Allah sentiasa ada disisi


Dari Abu Hurairah r.a., dia berkata, Rasulullah s.a.w bersabda,
“Tak henti hentinya manusia bertanya tanya, sampai dikatakan, ‘Allah menciptakan makhluk, lalu siapa yang menciptakan Allah?” Barangsiapa yang merasakan keraguan dalam hatinya, maka hendahlah ia berkata, ‘Aku beriman kepada Allah.”
(Hadith Riwayat Muslim, 190)

Tak semua apa yang kita impikan
Terlaksana mengikut apa yang kita rencanakan
Cuma apa yang pasti
Kita bukan selamanya disini

Hadis Riwayat Abu Hurairah r.a., dia berkata ketika turun ayat,
“Barangsiapa yang mengerjakan kejahatan, nescaya akan diberi pembalasan dengan kejahatan itu,” kaum muslimin merasa sangat sedih sekali,
lalu Rasulullah s.a.w bersabda, “Janganlah kamu sekalian terlalu bersedih & tetaplah berbuat kebaikan kerana dalam setiap musibah yang menimpa seorang Muslim terdapat penghapusan dosa bahkan dalam bencana kecil yang menimpanya atau kerana sebuah duri yang menusuknya.”
(Hadith Riwayat Muslim, 4671)

Tak semua apa yang kita idamkan
Terjadi mengikut apa yang kita rencanakan
Cuma apa yang pasti
Bukankah kita hamba yang akan selalunya diuji?

“Sesungguhnya besar pahala dengan besarnya ujian. Sesungguhnya jika Allah mencintai sesuatu kamu, Dia akan menguji mereka.” (Riwayat al-Tirmizi)


Tak semua apa yang kita ada
Selamanya kita punya
Sebab itu jangan kecewa
Bila ianya tiada lagi di depan mata
Kerana itu semua
Pinjaman Allah semata-mata
Sebab itu kau & aku jangan kecewa
Kerana Allah akan selalu ada

Ujian itu didikan; manusia terdidik bila dia teruji.
Ujian itu panggilan; manusia terpanggil bila dia teruji.
Ujian itu tanda kecintaan kerana manusia yang dicintai akan selalunya diuji.


I want to know if you can see beauty even when it is not pretty, everyday.
 I want to know if you can live with failure yours & mine and stand still at the edge of the lake and shout to the silver of the full moon, “Yes.”


I want to know if you can sit with pain, mine or your own without moving to hide it or fade it or fix it…– The Invitation; Oriah.

Wednesday, 2 July 2014


"Apabila kamu meminta dari Allah swt, mintalah dengan hati yang yakin bahawa ia akan dimakbulkan."
(Ustaz Dr. Zaharuddin Abd Rahman)


Abdullah bin Abi Sulaiman berkata:  Setiap kali Ali Zainal Abidin berdiri untuk solat, seluruh tubuhnya bergetar. Seseorang bertanya kepadanya sebab perkara itu.
            Beliau menjawab: “Sedarkah kalian, di hadapan siapakah aku akan berdiri dalam solat? Siapakah pihak yang sedang aku ajak berbicara ini?”
            Abu Nuh al-Ansari bercerita: “Suatu hari terjadi kebakaran di rumah Ali Zainal Abidin. Pada waktu itu beliau sedang sujud di dalam solatnya. Orang ramai berteriak. “Wahai cucu Nabi, api, api!” Namun beliau tidak mengangkat kepalanya. Beliau terus sujud sehingga api tersebut berjaya dipadamkan.
            Apabila selesai solat, orang bertanya kepadanya. Beliau berkata: “Aku tidak sedar telah berlaku kebakaran. Api yang lebih besar telah menyibukkan diriku.” Maksudnya beliau sedang membayangkan api neraka di dalam solatnya.

Dinukilkan daripada: Siyar A’lam al-Nubala’

Kadang kadang kita banyak menulis bukan sebab kita banyak tahu tapi kita tengah paksa diri buat apa yang kita dah tahu. Moga yang ringkas & pendek ini dapat memberikan perubahan yang besar dalam diri kita.

Hamdun bin Ahmad berkata: " Sikap panik ketika tertimpa musibah hanya dilakukan oleh orang yang menyimpan buruk sangka terhadap Tuhan-Nya."


May God keep you in tranquility forever after..

Tuesday, 11 February 2014

AKU MERINDUI SAAT ITU


Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:
"Perumpamaan dua orang yang bersaudara adalah seperti dua tangan, yang satu membersihkan yang lainnya."
(Riwayat al-Dailami)


Aku terlalu merindui saat itu
Ketika kita selalu bersua
Ketika kita kerap berjumpa
Saling berkongsi duka dan tawa.

Aku terlalu merindui saat itu
Ketika kita bermain bersama
Bertepuk tampar bertukar bahagia
Setiap cubitan menghangatkan jiwa
Rindu terubat tersenyum gembira.

Aku terlalu merindui saat itu
Ketika aku dihimpit duka
Ketika aku diuji Dia
Ketika terasa air mataku kau seka.

Aku terlalu merindui saat itu
Menunggu di pintu menunggu kiriman
Tiap kali menjelang lebaran
Segala kiriman kini kusimpan
Tinggal kenangan menjadi tatapan
Tika keseorangan dihiris kerinduan.

Aku terlalu merindui saat itu
Setiap kerlipan seindah memori
Setiap bisikan menyentuh hati
Gadget canggih masih asing dalam kamus kami
Bukan ianya menjadi kepentingan diri
Ketika itu,
dunia kami indah sekali..

Aku takut disuatu saat nanti
Ketika salam tiada lagi berjabat
Ketika tawa tiada lagi bersambut
Ketika senyuman tiada lagi berbalas
Ketika bicara tidak lagi terdengar
Ketika aku terlalu merindui sebuah sentuhan.

Aku takut disuatu saat nanti
Ketika yang dekat terasa asing
Ketika yang jauh makin menyepi
Ukhuwwah hanya semudah memetik jari
Gusar pudar manisnya nanti

Aku berangan-angan suatu hari nanti
Biar rumah kami kecil sekali
Duduk rapat terasa kehangatan diri
Setiap bisikan akan didengari
Keluarga yang dicintai sentiasa dihati
Sahabat yang disayangi tak mungkin kulupai


"I cannot always show it but don't doubt my love." - Outlandish

Ku biarkan pena menulis 
Meluahkan hasrat di hati 
Moga terubat segala 
Keresahan di jiwa 
Tak pernah ku ingini

Pictures: Tumblr

Wednesday, 5 February 2014

MENIRU SIFAT AL-RAHMAN & AL-RAHIM


Bismillahirrahmanirrahim


Berkata Imam al-Ghazali dalam kitab al-Maqsad al-Asna: “Seorang hamba yang ingin meniru sifat al-Rahman ialah dengan cara menyayangi semua hamba Allah yang lalai lalu mengembalikan mereka kepada jalan Allah dengan nasihat & kelembutan, bukan dengan kekerasan. Dia selalu melihat kepada orang yang bermaksiat dengan mata rahmat, bukan mata hinaan.
Setiap maksiat yang terjadi di dunia ini seolah-olah musibah bagi dirinya, maka dia akan terus berusaha untuk menghilangkan maksiat itu dengan sekuat tenaga, sebagai tanda sayangnya kepada orang yang bermaksiat tersebut agar tidak mendapat kemurkaan Allah.
“Seorang hamba yang ingin meniru sifat al-Rahim, maka setiap kali ia melihat orang yang memerlukan bantuan, dia segera membantu. Setiap kali dia melihat orang fakir di negerinya, dia segera menolongnya dengan harta atau kedudukannya. Jika tidak mampu, dia akan berdoa untuknya & menampakkan kesedihan seolah-olah dia sedang berkongsi kefakiran itu.”

“People who love you are those who made du’a for you.” – Dr. Harris Shah

***

Benci pada dosa yang dilakukan & bukan pada orangnya. Elakkan dari menyerang peribadinya. Sangat tidak adil untuk kita menolak segala kebaikan yang dia lakukan. Sedangkan kita sang pendosa, Allah masih lagi menerima amal kebaikan kita walau sehalus habuk kipas, siapa kita untuk membenci dirinya sehingga buta terhadap kebaikan yang dia lakukan walaupun kebaikannya jelas terlihat di depan mata? Kita bercakap seolah-olah tidak pernah kenal erti apakah itu dosa.
Bongkaknya manusia.
Siapakah kita? Siapakah kau?
Jangan jadi penghukum.

Selalu kita menilai, “tidak adil bagi dia yang dahulunya seorang penagih dadah kini dia seorang peniaga yang berjaya”. Selalu kita menilai, “tidak adil bagi dia yang dahulunya kaki perempuan, bertukar-tukar lelaki, kini dia sudah berjodoh dengan pasangan yang baik, soleh & solehah”. Selalu kita menilai, “tidak adil bagi dia yang dahulunya seorang perompak, kini dia sudah berbahagia dengan kehidupan barunya”.


Apa lagi yang kita nilai?
Bernilaikah pandangan kita?

“The quieter you become, the more you can hear.” – Baba Ramdas

Allah Maha Adil. Setiap rintihan taubat hamba-Nya tidak kira siang & malam, tidak pernah offline, tidak pernah blackout akan Dia sahut. Allah tidak pernah berkelip walau sesaat sedangkan kita yang masih mampu tersengguk walaupun dalam meeting depan bos, menguap dalam kelas depan lecturer. Ada kita mampu terdengar dia sudah bertaubat?
Ada kita tahu Allah sudah ampunkan dosanya? Bagaimana pula dengan dosa kita kerana berburuk sangka?
Siapakah kita? Siapakah kau?
Selagi lagi. Jangan jadi penghukum.

Pendosa mempunyai perasaan. Dia juga mempunyai emosi. Kerana apa? Kerana aku juga seorang pendosa yang mempunyai perasaan & emosi. Juga terusik dengan kata yang keras & kesat. Dan aku masih lagi percaya, kasih sayang & cinta adalah senjata yang terbaik & bukannya perlian, kebencian hatta hinaan. Manusia mudah berubah dengan pujukan & doa. Lambat cepat itu bukan kerja kita, itu urusan Allah. Setiap pendosa mempunyai masa depan & setiap manusia mempunyai masa silamnya yang tersendiri.


Sekali lagi diulang.
Untuk hidup tenang, berbaik sangkalah. Jangan jadi penghukum.

Hidayah. Petunjuk. Kerja manusiakah dalam memberi hidayah kepada seseorang?
Buat kali yang terakhirnya. Jangan jadi penghukum tanpa kaca mata al-rahim al-rahim kerana kita juga pendosa yang mengharapkan kasih sayang & rahmat dari-Nya.

Seseorang itu sikit amalnya.
Luarannya biasa biasa sahaja.
Seseorang ini banyak amalnya.
Luarannya tertutup rapi tiada cela.

Tetapi,
siapa tahu seseorang itu masuk ke syurga Allah kerana amalnya yang sedikit dihiasi dengan kecantikan berbaik sangka terhadap saudaranya & keikhlasan tanpa dirosaki oleh racun bangga.
Dan siapa tahu seseorang ini tergelincir ke neraka Allah kerana amalnya yang banyak tetapi dikaburi dengan riak & berburuk sangka terhadap orang disekelilingnya.

Siapa sangka?
Sudah terbukti bahawa Allah sahaja yang Maha Layak Menilai.

“I’ve found that if you love your life, life will love you back.” – Arthur Rubinstein


“Kindness is more than deeds. It is an attitude, an expression, a look, a touch.” – Anonymous



Monday, 16 December 2013

SESEORANG ITU


[100]
Bismillahirrahmanirrahim


Aku mahu menjadi seseorang.
Bukan orang-orang. Seseorang yang mampu tersenyum tatkala ujian menikam. Agar mereka yang lain mampu mengerti bahawa indahnya senyuman disaat teruji.

Aku mahu menjadi seseorang.
Bukan orang-orang. Seseorang yang masih bersyukur biarpun dihimpit kekurangan. Kerana aku mahu mereka merasai nikmatnya ketenangan dalam kesederhanaan.

Aku mahu menjadi seseorang.
Bukan orang-orang. Seseorang yang mampu memberi apapun. Meskipun hanya secebis harapan & senyuman. Kerana aku mengerti bahawa manusia seperti juga aku, menagih sebuah harapan & semangat dalam menuju menggapai sebuah impian.


Aku mahu menjadi seseorang.
Bukan orang-orang. Seseorang yang layak mengasihi, menyayangi & mencintai apapun ada disekelilingiku. Sehinggapun jika aku dibenci kerana aku tahu bahawa kasih sayang adalah nadi buat mereka untuk terus melangkah.

Aku mahu menjadi seseorang.
Bukan orang-orang. Seorang sahabat buat sahabatnya yang lain. Seorang sahabat yang mampu menilik 1001 rahsia kedukaan yang di pendam disebalik kerlipan redup matanya tatkala sahabatnya tak mampu bersuara.
Seorang sahabat yang bisa mendengar bisikan hati tatkala sahabatnya tak mampu berbicara walau sebaris kata. Seorang sahabat yang bisa memegang erat tangan sahabatnya ketika sama-sama meniti di atas titian menuju jannah.

Aku mahu menjadi seseorang.
Bukan orang-orang. Seorang anak buat ibu ayah & cikgu. Seorang anak yang dapat menginfakkan manfaat buat mereka di akhirat kelak. Agar kesemua mereka tergolong dikalangan hamba-Nya yang bakal mengatur langkah kebahagiaan di atas titian menuju syurga bersama sebuah senyuman ketenangan.

Aku mahu menjadi seseorang.
Bukan orang-orang. Seorang isteri buat seorang suami. Seorang isteri solehah yang bisa membawa si suami berada dikalangan mereka yang soleh.
Tergolong di dalam keramaian bapa mithali & hamba yang tawadu' di syurga nanti. Kerana aku mahu dia merasa kemanisan itu. Jika bukan di dunia, Insha Allah di syurga sana.

Aku mahu menjadi seseorang.
Bukan orang-orang. Seorang hamba yang sentiasa merasa hina di hadapan Tuhannya. Seseorang yang tidak lokek mengalirkan air mata di atas tikar keinsafan. Seorang hamba yang tak akan pernah takut untuk kehilangan apa kerana Tuhannya. Seseorang yang bila matinya nanti, mampu menghidupkan jiwa mereka yang masih bernyawa.

Aku bercita-cita menjadi seseorang. Seseorang yang Dia kenali meskipun tiada siapa pun pernah mendengar derap langkahku hatta hembus nafasku tatkala jantungku masih rapi berdegup.

Cita-cita engkau biar tinggi
Biarlah bukan hari ini
Insha Allah suatu hari nanti
Meskipun ada yang kata, 'eh, boleh ke ni??'
Ini antara aku & Ilahi.

Meskipun nanti engkau sepi seorang
Terduduk tersimpuh di atas tikar mengkuang
Walaupun tiada siapa yang datang
Ingatlah bahawa Allah tidak pernah berhenti menyayang.

Aku dihambat perasaan pedih cemburu
Cemburu pada mereka yang sudah layak menghidu harum syurga-Mu
Malu sekali  ibadahku tidak berlagu
Adakah aku layak bertemu-Mu?
Allah, terimalah aku..

Aku rindu
Rindu ingin melihat wajah-Mu
Walau hanya sekilas mampu
Wajah yang selalu bersamaku tak kira ketika aku tersenyum atau menangis sedu
Tetapi adakah aku mampu
Ya Rabbi, ampuni aku..


Biar darah jadi baja
Biar tulangku menjadi tonggaknya
Islam tetap di puncak
Biar imanku terus melonjak

Aku tegar 
Aku rela
Sekalipun aku dihenyak 

Burung-burung hijau terbang
Ruhku tenang melayang
Syurga firdausi menungguku datang 
Bidadari pun tersenyum
Merindu cumbu harum 
Di saat cinta mekarku bercantum

Pergiku tak kembali
Kerana memburu nikmat syurgawi
Itulah yang hakiki itu yang abadi
Dan ku tidak mati
Bahkan hidup dengan rezki Ilahi

Kejayaan
Kebahagiaan
Bintang syuhada yang dirindukan

Datang datanglah wahai syahid 
Dambaan mujahid
Aku relakan sakit yang sedikit

Dari tahanan sementara
Biar aku nestapa
Dan jika Dia mengizinkan,
aku mahu menjadi seseorang itu. Seseorang buat seseorang yang lain. Seseorang itu yang bukan lagi bergelar orang-orang ini yang hanya mampu bergerak ke sana & ke mari apabila dihembus angin.
Moga Allah redha.


Pictures : Google Image

Friday, 15 November 2013

IBU


Bismillahirrahmanirrahim
“Dan kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya, ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun (dengan yang demikian) bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua ibu bapa mu dan (ingatlah) kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).”
[Surah Luqman ayat: 14]


Hari itu, Cikgu Hanim, guru mata pelajaran Kajian Tempatan meminta murid-murid kelas 4 Luhur berkongsikan pekerjaan ibu bapa mereka dengan rakan-rakan sekelas.

Tiba giliran Farouq, dia berasa sedikit gementar untuk ke hadapan & bercakap dengan semua mata tertumpu kepadanya. Almaklumlah, pertama kali diminta berbuat sedemikian.

Sebelum itu, sudah ada 7 orang murid yang lain yang telah pun berkongsikan pekerjaan ibu bapa masing-masing. Ada yang si bapa bekerja sebagai doktor. Ada yang si ibu bekerja sebagai pensyarah. Ada yang jurutera. Ada yang saintis. Ada yang peguam. Semuanya hebat-hebat belaka.

"Assalamualakum kawan-kawan. Err.. Err.. Hari ni, saya nak kongsi dengan kawan-kawan... Pekerjaan ibu saya je kot. Bapa saya dah takde. Dia meninggal masa saya darjah 1 lagi."

Pendedahan Farouq itu disambut dengan 'Oooohh' & 'Aaahhh' oleh rakan-rakannya yang lain, terutamanya yang perempuan. Farouq menjadi semakin tidak keruan. Dia cuba menenangkan dirinya dengan menggentel-gentel jarinya.

"Tapi dulu...
Tapi dulu ayah saya kerja sebagai cikgu, macam Cikgu Hanim jugak!"

Cikgu Hanim tersenyum mendengar kata-kata Farouq itu.

"Ibu saya... Uhm... Masa ayah ada dulu, dia jadi suri rumah sepenuh masa. Sekarang ni, dia ambil upah menjahit. Kadang-kadang dia buat kuih & nasi lemak..."

Kedengaran ada beberapa orang yang tertawa mendengarkan perkongsian Farouq itu.

"Ilham! Kenapa kamu gelak? Cuba hormat sikit Farouq di hadapan tu!"

Cikgu Hanim dengan tegas menegur anak-anak muridnya yang tertawa sebentar tadi.

"Takde apa cikgu. Maaf yee cikgu."

Namun pada wajah Ilham, terukir sebaris senyuman sinis yang menjengkelkan. Telinga Farouq tiba-tiba menjadi panas. Kepalanya tidak semena-mena berpeluh & gatal. Dia mengetap giginya menahan sabar.

"Ilham, kenapa kau gelak tadi? Ada apa-apa masalah ke, mak aku jahit baju, jual kuih, nasi lemak?"

Ilham bangun dengan gaya yang penuh angkuh, berpeluk tubuh & dengan selambanya mengejek Farouq.

"Bukan apa. Mak orang lain semua kerja terer terer. Doktor. Pensyarah. Jurutera. Semua belajar tinggi-tinggi. Mak aku pun, bukan nak kata ah, tapi seorang usahawanita yang berjaya. Sampai mak kau, tak sebijak mak kami... Heh."

Terbeliak mata Cikgu Hanim mendengar kata-kata Ilham yang penuh selamba itu. Ilham baharu sahaja melanggar garisan sempadannya. Farouq menggenggam tangannya, penuh kemarahan dan ketidakpercayaan. Baharu sahaja Cikgu Hanim mahu mengatakan sesuatu, Farouq sudah menyerang balas dahulu.

"Oh ye..?
Mari sini, aku nak beritahu kau sesuatu.



Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi setiap pagi dia akan kejutkan aku untuk solat Subuh & kemudian bersiap-siap untuk pergi sekolah.

Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi setiap hari baju sekolah aku sudah tersedia bergosok.

Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi setiap pagi dia akan sediakan bekalan sarapan untuk aku.

Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi setiap hari dia akan teman aku pergi sekolah.

Ye, mak belajar tak tinggi, tapi sebelum berpisah dengan aku, dia akan peluk aku & hadiahkan aku ciuman di pipi dan dahi.

Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi setiap hari, lepas loceng sekolah berbunyi, dia sudah tersedia menanti di luar pagar dengan bekalan makanan.

Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi aku dapat jalan balik dari sekolah dengan mak aku sambil makan aiskrim.

Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi setiap hari, lepas balik dari sekolah, makanan tengah hari sudah tersedia di dapur.

Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi setiap hari dia pasti akan temankan aku buat buat kerja sekolah & dia akan pastikan aku siapkan kerja sekolah aku.

Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi aku ada 7 orang adik-beradik dan semuanya dia boleh jaga dengan baik.

Ye, mak aku belajar tak tinggi, tapi makan kami cukup, pakaian kami cukup dan kami adik-beradik saling membantu untuk cukupkan mana yang perlu. Kami bahagia!

Kau ada, Ilham? Kau ada??"

Tergamam Cikgu Hanim. Terkesima seluruh kelas.

Pucat muka Ilham. Pipinya basah dengan air mata..


Seorang ibu itu 'bodoh' kerana sanggup tidak tidur malam hanya kerana mahu menidurkan anaknya.

Seorang ibu itu 'bodoh' kerana sanggup berbelanja besar untuk anak-anaknya, sedangkan untuk diri sendiri dia bersederhana.

Seorang ibu itu 'bodoh' kerana sanggup berpenat-lelah, ke hulu & ke hilir semata-mata menuruti kehendak si anak.

Seorang ibu itu 'bodoh' kerana sanggup berlapar asalkan anaknya sendawa kekenyangan.

Seorang ibu itu 'bodoh' kerana sanggup ditertawakan oleh sekeliling, berpakaian selekeh & selebet asalkan si anak cantik bergaya.

Seorang ibu itu 'bodoh' kerana sanggup berpuasa sebulan hanya kerana mahu membelikan kasut baru buat si anak.

Seorang ibu itu 'bodoh' tidak dapat melelapkan matanya hanya kerana risaukan si anak yang tidak reti nak balik rumah, pulang lewat malam.

Seorang ibu itu 'bodoh' sanggup membiarkan diri jatuh sakit hanya kerana memikirkan perangai si anak yang dah macam jembalang gunung.

Seorang ibu itu 'bodoh' kerana seharian dengan linangan air mata sentiasa mendoakan kebahagiaan & kejayaan anak-anaknya, meski si anak tidak pernah memaknai erti doa seorang ibu.

Dan seorang ibu itu 'bodoh' kerana sanggup 'mati' hanya kerana mahu melihat anaknya terus 'hidup.'

Meskipun si ibu itu tampak 'bodoh' pada pandangan mata manusia, 'bodoh' pada penilaian dunia, ketahuilah, syurga itu tetap berada di bawah telapak kakinya..

Ibu...
Engkaulah RATU hatiku.


Sources: Anonymous



22 tahun yang lalu
Ibu & Ayah ada bagi aku sebuah hadiah
Hadiah yang sampai sekarang aku gunakan
Pemberian yang sehingga sekarang aku manfaatkan
tak pernah lusuh
tak pernah pudar
tak pernah rosak
kerana aku tahu ianya sangat bernilai & akan aku jaga sebaik mungkin

Aku bawa kemana sahaja aku melangkah
Hadiah & pemberian tu "Sebuah Nama"
Sebuah nama yang terselit 1001 makna;
[Cahaya Perhiasanku Kekuatanku]

Bila aku rasa tiada apa
tak punya apa;
"Perhiasanku"
Ya! Mana mungkin Allah menjadikan aku dengan sia-sia
Pasti ada sesuatu yang Allah pertanggungjawabkan untuk aku bawa buat mereka yang ada di sekelilingiku walau siapapun mereka
Aku mahu menjadi sebuah 'perhiasan' dalam hidup mereka
Bukan 'perhiasan' berhabuk di dalam almari usang
Tetapi perhiasan yang mampu menyerikan & menyinari di setiap ruang hidup mereka
Allah yusahhil..

Bila aku lemah
tak kuat tiada kudrat
rasa kecil di hadapan mereka yang lain
"Kekuatanku"
Ya! Mana mungkin Allah menjadikan aku lemah tiada upaya
Allah takkan menganiayai aku
Takkan sesekali
Aku yakin itu
Secebis kekuatan itu ada pada diri aku
Tinggal pada aku sendiri
Untuk terus lemah atau bangkit kuat
Aku mahu menjadi sumber kekuatan buat mereka di sekelilingiku
Bukan untuk tunjuk kuat
Tetapi menjadi landasan buat mereka untuk terus melangkah dengan kekuatan
Allah yusahhil..

Tiada sajak, puisi dapat aku nukilkan
Untuk mengungkapkan betapa aku mencintaimu ibu
Ibu..
aku tak punya apa
aku miskin harta
tapi aku ada Dia
walau sejauh mana aku pergi
aku bekalkan doa buatmu ibu
kerana Aku tahu cinta Dia menjangkaui cintaku buatmu

Ibu
jika aku pergi dahulu
ketahuilah bahawa aku sangat menyayangimu
sangat sayang padamu
kerana melaluimu lirik matamu
terzahir kekuatan & kemuliaan seorang ayah pada anak-anaknya

Moga Ibu Ayah
Emak Abah mertuaku yang aku belum tahu siapa mereka & masih lagi menjadi rahsia Allah
Semua yang bergelar
Ummi Abi
Mama Papa
Bonda Ayahanda
dipermudahkan jalan ke syurga tanpa sebarang hijab
Amiin ya Allah..

Anak-anak
Lahirlah seindah namamu
Carilah & hayatilah Izzah disebalik hadiah itu
Sebuah pemberian yang indah dari ibu ayahmu..

Terima kasih ya Ilahi
atas hadiah yang tak tertanding nilai bandingnya..

Yang benar;
Anakmu



Salam Jumu'ah
Selawat & salam buat junjungan Baginda Rasulullah s.a.w



Pictures: Google & Tumblr