Pages

Friday, 29 June 2012

KENAPA AKU & BUKAN MEREKA?


بسم الله الرحمن الرحيم

Catatan & penulisan ini bukan kerana nama,
Nama tidak menjamin Redha Rabbuna.
Penulisan ini bukan kerana harta,
Lagilah harta tidak menjamin ke syurga.
Bukan juga kerana terpaksa,

Memaksa itu bukan sifatnya Habibullah.
Ini bukan kerana sesiapa,
Kerana sesiapa bukan ghoyah utama.
Penulisan ini hanyalah kerana Allah,
Kerana RedhaNya adalah kunci kejayaan dunia,
Gerbang menuju Jannah.

Ya Allah Ya Ilahi
Ajarilah kami bagaimana memberi sebelum meminta,
berfikir sebelum bertindak,
santun dalam berbicara,
tenang ketika gundah,
diam ketika emosi melanda,
bersabar dalam setiap ujian.


Jadikanlah kami orang yang selembut Abu Bakar As-Siddiq,
sebijaksana Umar bin Khattab,
sedermawan Uthman bin Affan,
sepintar Ali bin Abi Thalib,
sesederhana Bilal & setegar Khalid bin Walid radliallahu'anhum
Amiin Ya Rabbal'alamin



Aku tersesat di sebuah hutan belantara.
Aku adalah satu-satunya mangsa kapal terbang yang terhempas yang terselamat & masih hidup. 

Apabila aku menyedari bahawa hanya aku seorang yang terselamat & berada seorang diri di hutan yang tebal & terpencil itu, aku berdoa kepada Allah tanpa rasa jemu & ragu pada setiap hari, setiap saat, setiap detik & setiap ketika agar ada yang menyelamatkan pada suatu hari nanti. 

Di samping itu, aku tidak putus-putus meninjau sekitar hutan yang tidak berpenghujung itu dengan harapan ada insan yang lalu & dapat menyelamatkan. Namun, segala harapanku hanya tinggal harapan. 

Akhirnya aku membina sebuah pondok kecil di tepi sungai sebagai tempat berteduh daripada sebarang ancaman binatang buas yang berbahaya & berlindung daripada dinginnya bayu di malam hari. 

Suatu hari, aku meredah di tengah-tengah hutan untuk mecari sesuap makanan. Sebaik pulang, aku mendapati pondokku hangus terbakar dijilat api yang marak. Tiada apa yang tinggal kecuali abu hitam & asap berkepul-kepul naik ke langit. 

Aku terduduk merenung nasib. Merenung nasib yang malang, aku mula mempersoalkan takdir malang yang menimpa diriku. 

“Kenapalah nasib aku begitu malang sekali? Kenapalah Allah uji aku sampai ke tahap ini? Kenapa aku? Kenapa bukan mereka yang lain? Kenapa mesti aku sahaja yang masih hidup? Kenapa tidak sahaja nyawa aku ditarik sebagaimana sahabat-sahabat seperjuangan aku yang lain? Kenapa aku? Kenapa akuuuuuuu?!”

Petang itu, sedang aku berehat di bawah sepohon pokok meranti merenung langit nan biru, aku ternampak kelibat sebuah helikopter. Sehabis daya aku terjerit-jerit sambil melambai-lambai dengan harapan mereka yang berada di dalam helikopter nampak akan kehadiranku di dalam hutan itu. Jelaslah kapal itu memang sedang berusaha untuk mencari tempat yang sesuai untuk mendarat.

Akhirnya aku diselamatkan & dibawa naik ke kapal & diberi makanan minuman. Namun aku masih berasa hairan bagaimana kapten kapal tahu aku berada di pulau itu.
Aku bertanya kepada kapten itu: 
“Macam mana tuan tahu ada orang tersadai di pulau itu?” 

Kapten kapal itu lalu menjawab: 
“Kami ternampak asap dari pulau ini. Sebab itu kami menukar haluan ke sini kerana mungkin ada seseorang yang memerlukan bantuan.”




Kita silap. Selalu mempunyai sangkaan bahawa, jika tersepit dalam sesuatu keadaan, hanya manusia yang bisa menolong. Terlalu bergantung kepada manusia. Manusia yang lemah yang sama dengan kita. Manusia yang akan mati suatu hari nanti. Kenapa tidak bergantung pada Dia yang kekal & tidak akan pernah mati? Pada Dia yang menciptakan kita? Pada Dia yang tidak pernah putus-putus memerhatikan kita agar tidak jauh terpesong dari jalan-Nya? Pada Dia yang tidak pernah langsung walau sekali mengkhianati kita?
Ya Ilahi, jauhilah kami dari kecintaan dunia sehingga membawa kepada butanya mata hati. Nau'uzzbillah.. 

Amiin Ya Rabbal Alamiin

Mata hati kita kurang sharp. Rabun agaknya sebab kita manusia biasa yang kerap terlupa & perlu selalu diingatkan. Berdoalah agar kita dikurniakan Allah akan insan-insan soleh & solehah yang akan selalu mengingatkan kita hanya kepada-Nya tempat kita bergantung & bukannya kepada manusia. Insan-insan yang mencintai kita hanya kerana Allah & bukan kerana duniawi..


"Aku kesempitan duit. Hutang keliling pinggang. Dalam keadaan ni, 'pinjam Along' adalah jalan terakhir aku.."


"Terima kasihlah, odah! Kalau kau takde tadi, mati aku. Aku dah tak tau nak buat apa tadi.."


Tolonglah saya, doktor. Saya merayu. Selamatkan suami, saya. Saya mampu bayar berapa pun kosnya. Hanya doktor yang mampu menyelamatkan suami saya. Bantu suami saya, doktor.."

*jangan sesekali mempersoalkan apa yang telah Allah tetapkan untuk kita. Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita sebagai hamba yang dicintai-Nya. Boleh jadi sesuatu yang kita pandang sebagai musibah hari ini merupakan sesuatu yang memberi keuntungan di kemudian hari.
"Diwajibkan bagi kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu & boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
(Al-Baqarah, 2: 216)

"Wahai manusia! Kamulah yang memerlukan Allah; dan Allah Dialah Yang Mahakaya (tidak memerlukan sesuatu), Maha Terpuji."
(Fatir, 35: 15)

Secara logiknya
Pencipta atas segala sesuatu lebih mengenali dari mereka yang lain akan ciptaan yang diciptanya sendiri
Baik kelebihannya & kekurangannya
Hatta tiap kekuatannya & kelemahannya
Siap ada guideline nak betulkan kalau ciptaannya tu rosak
Siap ada petua macam mana nak jage elok-elok & baik-baik
Siap ada pantang larang supaya kualiti ciptaannya tu tak terjejas
Senang cerita
Mudah nak mai habaq
Serba serbi si pencipta ni tahu mengenai hasil ciptaannya

Waktu sekola rendah dulu
Selalu jumpe nama;
Alexander Graham Bell si pencipta Telefon
Thomas Edison si pencetus Elektrik

Tanya je si Alexander ni kenapa kalau tyme nak call je
kene jerit-jerit sebab tak dengar suara si pemanggil tu
Dengan izin Allah
Confirm die tahu causes nyee

Tanye je si Thomas ni pasal Elektrik
kenapa kat rumah lampu kat ruang tamu
kejap wane pink
kejap wane jingee
kejap wane hitam pulak
Dengan izin Allah
Confirm dia tahu apa puncenyee

Tapi kene ingat
Allah Yang Maha Kuasa
yang menciptakan si Alexander & si Thomas ni
Semua idea tu
datangnya dari Allah
takde satu bende pun kat dunia ni yang bole kita bawa & jinjing dengan bongkaknye untuk tayang kat seantero dunia
Semuanya milik Allah
Allah lebih mengetahui tiap
kekurangan, kekuatan, kelebihan & kelemahan kita
We're nothing without Him!

Allah turunkan guideline untuk kita jika kita memerlukan sesuatu untuk dirujuk
Al-Quran

Allah hadiahkan kita wireless melepasi langit secara percuma tanpa sebarang cukai tambahan untuk kita menghubungi-Nya pada setiap saat tak kira malam, petang atau siang
Du'a

Allah temankan kita pada setiap saat tak kira tyme kita sedang sedih atau gembira tanpa berkelip walau sekali dengan mengurniakan kita insan-insan yang mencintai kita hanya kerana Dia
Rasulullah s.a.w, Keluarga , Guru-guru & Sahabat-sahabat

Allah selalu tegur kita kalau kita ada tersilap & tersalah dalam kehidupan seharian agar kita belajar dari kesilapan & tidak mengulangi supaya tak teruih hanyut dalam kesesatan & kegelapan
Tarbiyyah & Ujian

Tak terasa diri kita dicintai ke?

"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepada-Mu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah-Ku) & beriman kepada-Ku, agar mereka beroleh kebenaran."
(A-Baqarah, 2: 186)


"Maka ingatlah kepada-Ku, Aku pun akan ingat kepadamu. Bersyukurlah kepada-Ku & janganlah kamu ingkar kepada-Ku."
(Al-Baqarah, 2: 152)


.The Beauty of Islam.
Lets Mengislahkan Diri =)
Jangan tunggu lagi sebab kiamat sudah dekat!

6 comments:

Anonymous said...

semoga allah memberkati kamu.........

Cheese Cake said...

I love this blog :')

Inspector Saahab said...

menarik !
jazakillah atas perkongsian!

yunnn said...
This comment has been removed by the author.
yunnn said...

Mohon share..nice article..=)

Ir Jinggo said...

wow.. very nice, indeed.. muhasabah diri sebentar :')

Jazakillah