Pages

Saturday, 18 May 2013

JOM UBAH!!


Bismillahirrahmanirrahim
*Nota pendek untuk hari ini*


Kini manusia lebih sukakan ketenangan yang sementara berbanding ketenangan yang hakiki
Tak percaya?

Buktinya
Kita lebih cenderung untuk meluahkan rasa kecewa, marah, benci, simpati di dunia laman sesawang
Aktiviti & diari harian di'update' buat 'rujukan rakan taulan
Kemesraan pasangan suami isteri menjadi tatapan dunia tanpa sempadan
Dan..
Tiada lagi privacy untuk diri sendiri
Pangg!!!
Kadangkala ada baiknya lempang diri sendiri dulu sebelum menasihati orang lain..

Tak salah untuk berkongsi sesuatu buat sahabat handai
Minta pandangan, semangat, motivasi, tunjuk ajar, kata dorongan & inspirasi
Tetapi adakalanya
Sesuatu yang tidak perlu pun
Kita 'terkongsi'
Allah sorokkan aib kita
Allah tak hebahkan pun dosa kita pada kawan-kawan kita yang lain
Takkan kita sukarela buka aib kita sendiri?

Kita post sambil marah-marah
Keluar perkataan yang tak sepatutnya
Nak jadikan cerita
Kawan kita yang tak bersalah pun ikut terasa
Kawan kita yang lain, mengapi-apikan lagi
Dia campak  bertong-tong minyak tanah atas api kemarahan kita
Bertambah-tambah marak
Selesai ke?
Ada baiknya ambil wudu' mohon dengan Allah moga dipadamkan sifat kemarahan kita itu kerana itu sifat syaitan; sifat api
Wajah paling tak handsome & paling tak jelita adalah ketika mana seseorang itu sedang mengamuk-ngamuk

Jom sama-sama lepas ni kita mohon dengan Allah
Allah Pemberi Ketenangan Hakiki
Bukan manusia
Manusia tiada apa
Tetapi Allah ada segala-galanya
Percayalah
Berbaik sangkalah dengan Allah
Allah sentiasa ada dengan kita tetapi kita yang selalu tiada masa buat-Nya kerana sibuk dengan urusan dunia.
Sobs..

Sekali lagi
Mintalah dengan Allah
Allah tak marah
Allah lagi suka dengar rintihan kita
Allah lagi suka dengar tangisan kita
Allah lagi suka dengar permintaan kita
Allah lagi suka dengar rengekan kita
Mintalah pada-Nya
Ketenangan hakiki bakal kita temui
Percayalah sahabat-sahabat saya :')



Kita mohon dengan Allah
confirm dapat!
Cuma caranya berbeza
Berdoa jangan ditanya pada Allah bila nak kabulkan
Itu gelojoh namanya ;D

CLICK SINI TENGOK VIDEO NI JOM! =)

Minta maaf andai ada kata-kata yang tak sepatutnya telah saya gunakan. Niat saya hanya satu. Sama-sama kita berubah sebelum Allah tutup pintu kesempatan buat kita. Yang baik datangnya dari Allah & segala yang buruk, cacat & kurang itu disandarkan atas diri saya sendiri. Moga yang sikit ini memberi manfaat yang besar buat kita semua. Insya Allah. Amiin

*p/s: Nampak saya buat salah, jangan lupa tegur tau! Terima kasih daun kesum! ;D


Yang Benar,
Insan berdosa & yang banyak cakap

Friday, 10 May 2013

TEPUK DADA JANGAN BANGGA. CUBIT DIRI BIAR TERASA.


بسم الله الرحمن الرحيم

Catatan & penulisan ini bukan kerana nama,
Nama tidak menjamin Redha Rabbuna.
Penulisan ini bukan kerana harta,
Lagilah harta tidak menjamin ke syurga.
Bukan juga kerana terpaksa,
Memaksa itu bukan sifatnya Habibullah.
Ini bukan kerana sesiapa,
Kerana sesiapa bukan ghoyah utama.
Penulisan ini hanyalah kerana Allah,
Kerana RedhaNya adalah kunci kejayaan dunia,
Gerbang menuju Jannah

Ajarilah kami bagaimana memberi sebelum meminta,
berfikir sebelum bertindak,
santun dalam berbicara,
tenang ketika gundah,
diam ketika emosi melanda,
bersabar dalam setiap ujian.

Jadikanlah kami orang yang selembut Abu Bakar As-Siddiq,
sebijaksana Umar bin Khattab,
sedermawan Uthman bin Affan,
sepintar Ali bin Abi Thalib,
sesederhana Bilal & setegar Khalid bin Walid radliallahu'anhum
Amiin Ya Rabbal'alamin

"If you are not planning your future & vision, then ultimately someone else is."- Sheikh Tawfique Chowdhury

Sebelum ke'stress'an final exam menjengah, aku curi-curi sedikit masa untuk menulis entry kali ini. Segala apa yang ditulis dalam entry kali ini tiada niat walau selebar sayap nyamuk untuk menyentuh segala jenis sensitiviti, membangkitkan segala bentuk kontroversi. Jauh di sudut hati, aku hanya berniat untuk berkongsi dengan rakan-rakan yang dirahmati & dicintai oleh Allah sekalian apa yang terbuku dalam lubuk sanubari sejak dari dulu lagi. Cuma tak tahu nak luah macam mana. Alhamdulillah hari ini dipermudah Allah untuk menyusun ayat ;D

Segala yang baik, sebarkan seluas-luas yang mungkin. Apa-apa kesalahan atau kesilapan mohon jangan dihentam. Saya remaja dewasa baru belajar bertatih, minta tolong & mohon tunjuk ajar =)

Bismillahirrahmanirrahim..
*Aku menulis bukan atas dasar emosi tetapi berpaksikan atas konsep realiti. Hee*


Aku bertanggungjawab atas segala apa yang ditulis. Setiap manusia diciptakan dengan kepelbagaian personality dan mempunyai pendapat yang berbeza-beza & aku juga tidak mahu ketinggalan ambil 'port' di kalangan mereka walaupun aku tahu idea aku memang tak sebernas idea penulis-penulis lain. Haha

"Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki & perempuan & Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa & bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan & amalan kamu)."
[Al-Hujurat, 49: 13]

Aku melihat, kejatuhan akhlak di era ini. Kemunduran mentaliti. Dan kebimbangan itu kini kian memuncak tiada bertepi..

Aku risau. Aku bimbang. Aku gusar. Aku gelisah.
Jika anak muda ketika ini rosak akhlak, bagaimanakah kualiti pemimpin di zaman akan datang? Bagaimanakah persekitaran ketika anak aku membesar nanti? Anak kita nanti? Inginkan anak yang soleh & solehah? Apalagi?? Start dari sekarang sebelum kawin! Dari diri kita sendiri dulu. Baru awesome!
Tiba-tiba..
Oh, aku risau. Seribu kali risau..

Tatkala aku sibuk meniti alam remaja dewasa ini, aku melihat banyaknya masalah-masalah yang terjadi disekolah kini, jarang berlaku ketika aku masih di bangku sekolah semasa kanak-kanak hingusan berhingus dulu. Masalah yang tidak pernah aku bayang. Sangat serius. Oh, aku takut. Sejuta kali takut..

Dari pendapat aku yang serba-serbi gersang & tandus ini, semuanya mampu dipulihkan dengan izin Allah melalui kesedaran kita dari individu sendiri. Kalau setiap orang sedar & cakna, masalah ini Insya Allah dengan izin Allah akan selesai. Hapuskan ego! Sekali-kali, sama-sama kita jangan tuding jari kat orang lain. Jangan. Sekali-kali jangan. Allah tak ‘gemar’. Ingat yee. Allah tidak pernah 'gemar'..

“Jika kita ada kemahuan, Insya Allah, Allah tunjuk jalan.”
Generasi kini hilang identiti. Generasi kini hilang jati diri. Generasi kini kabur personaliti. Aku menangis sendiri kerana mungkin aku adalah salah seorang daripadanya. Aku tidak terkecuali. Siapa tahu? Aku tidak tahu tetapi sememangnya Allah sangat tahu. Allah Maha Arif & Maha Mengetahui..


Individu yang mengamalkan nilai-nilai Islam [Fardul Muslim]
Keluarga yang mengamalkan nilai-nilai Islam [Baitul Muslim]
Komuniti/masyarakat yang mengamalkan nilai-nilai Islam [Mujtama’ Muslim]
Negara yang mengamalkan nilai-nilai Islam [Daulah Islam]
Setiap negara mengamalkan nilai-nilai Islam seterusnya membawa kepada seluruh dunia mengamalkan nilai-nilai, konsep-konsep & hukum hakam Islam [Khilafah Islamiyah]


Bukankah ianya sangattttt berkait rapat? Jika kita selaku individu sendiri tidak mengamalkan apa yang dituntut oleh Allah & Rasulullah s.a.w seperti yang tersurat di dalam Quran & Sunnah,
bolehkah kita dapatkan sebuah keluarga yang sa'adah? persekitaran yang sihat & makmur? apatah lagi yang seterusnya?

Tepuk dada, jangan bangga.
Cubit diri, biar terasa.

Siapa pun kita selepas ini
Walaupun dilantik sebagai ketua kelas,
ketua aspura/aspuri,
ketua kawasan perumahan setempat,
ketua rumah sukan,
ketua penyorak,
pengerusi kelab/persatuan,
pengarah segala bentuk program di kolej/universiti,
ketua keluarga,
ketua nasyid,
hatta pemimpin negara

Contohilah Rasulullah s.a.w & para Sahabat Baginda.
Celikkan mata hati, butakan mata egois.


Abu Bakr al-Siddiq, khalifah selepas Rasulullah s.a.w. Insan paling layak untuk menjawat jawatan tersebut. 
Namun beginilah ucapan pertamanya: “Wahai manusia, sesungguhnya aku telah dilantik menjadi pemimpin kamu, bukanlah aku yang terbaik di kalangan kamu. Jika aku betul, tolonglah aku. Jika aku salah, betulkanlah aku. Benar itu adalah amanah, bohong itu adalah khianat. Orang yang lemah di kalangan kamu adalah kuat di sisi sehingga aku mengembalikan haknya. Orang yang kuat di kalangan kamu, lemah di sisiku sehingga aku mengambil daripadanya hak (menghalang apa yang bukan haknya), insya Allah. Jangan kamu meninggalkan jihad, kerana tidak ada kaum yang meninggalkan jihad, melainkan Allah timpakan mereka dengan kehinaan. Taatlah aku selagi aku taatkan Allah dan RasulNya. Jika aku derhakakan Allah dan RasulNya, maka tiada ketaatan untukku”
(Ibn Athir, Al-Kamil fi al-Tarikh, 1/361).

***

..suatu hari pada tahun kemarau disembelih unta lalu dimasak dan dibahagikan kepada rakyat. Lalu diceduk masakan itu untuk dihidangkan juga buat Khalifah ‘Umar. Tiba-tiba yang diceduk itu bahagian belakang unta dan hatinya. Lalu ‘Umar bertanya:
“Dari mana diperolehi ini?”. Daripada unta yang kita sembelih hari ini. Kata ‘Umar: “Oh! Alangkah buruknya aku ini sebagai pemimpin, jika aku memakan bahagiannya yang baik lalu aku berikan rakyat makan yang sisa”
(Ibn Sa’d, al-Tabaqat al-Kubra, 3/312, Beirut: Dar Sadir)...

***

Ibn Jarir al-Tabari meriwayatkan bahawa ‘Umar bin al-Khattab tidak memakan pada tahun kemarau melanda Madinah lemak haiwan, susu dan daging sehingga orang ramai dapat memakannya. Barangan makanan berkurangan di pasar. Pada suatu hari pekerjanya dapat membeli untuknya lemak dan susu namun dengan harga yang agak tinggi. ‘Umar enggan makan bahkan berkata: “Engkau telah menyebabkan lemak dan susu menjadi mahal, sedekahkan keduanya, aku bencikan pembaziran. Bagaimana aku dapat memahami keadaan rakyat jika tidak mengenaiku apa yang mengenai mereka?”. (Al-Tabari, 2/358, Beirut: Dar al-Fikr).


Analoginya:
Di dalam sebuah surau yang tenang, imam & makmumnya sedang menunaikan solat fardhu subuh 2 rakaat. Sedang imam mengalunkan surah Sajdah di rakaat pertama, imam tersalah bacaan. Makmum disebelah membetulkan bacaan imam tersebut. Tetapi, perlukah imam tersebut menoleh kebelakang & melihat siapa yang berusaha untuk membetulkan bacaan tersebut? Soal selidik  latar belakang makmum tersebut? Mengambil kira taraf hidup makmum tersebut sebelum meneruskan bacaan? Sekali lagi diingatkan,

Tepuk dada, jangan bangga.
Cubit diri, biar terasa.

Aku selalu terimpi-impi,
terbayang-bayang,
terangan-angan,
termenung-menung,
termengelamun
Kita hidup saling memahami antara satu sama lain tanpa perlu berburuk sangka. Bukankah bahagia?
Roh itu umpama pasukan tentera. Selepas saling mengenali, mereka berganding bahu. Tetapi, apabila mereka tidak saling mengenali, mereka berselisih faham. - Ummu Anas, 2013


Salam Jumaat!
#kiamatmakinhampir

Lets Mengislahkan diri!! :D

Wednesday, 8 May 2013



Bismilillahirrahmanirrahim
*tulisan ini adalah rekaan semata-mata. tiada kaitan dengan yang hidup, mati ataupun yang belum lahir lagi*

Aku akan terus menulis
Dan berangan-angan moga apa yang aku nukilkan mampu memberi jentikan dengan izin Allah
Biarlah tak banyak
Sedikit pun takpe
Asalkan apabila aku pergi nanti
Ada sesuatu yang aku boleh tinggalkan buat sahabat-sahabat yang aku cintai
Aku miskin harta
Tiada yang mahal & berharga dapat aku tinggalkan sebagai kenang-kenangan buat sahabat-sahabat yang aku cintai kerana Allah
Cukuplah tulisan aku yang serba-serbi carca merba ini..


Tidak syak lagi bahawa Abu Bakar r.a.hu merupakan manusia yang paling tinggi mertabatnya dikalangan para sahabat. Nabi Muhammad s.a.w. sendiri pernah menyampaikan berita gembira mengenai kedudukannya yang utama diantara penguni-penghuni syurga yang maha mulia.

Kata Nabi Muhammad s.a.w.:"Nama Abu Bakar akan diseru daripada segenap pintu syurga & dialah pengikutku yang pertama akan memasukinya."

Namun demikian perasaan takutnya kepada Allah s.w.t. tetap bertakhta dikalbunya. Dia sering berkata: "Alangkah baiknya kalau aku menjadi sebatang pokok yang ditebang & dijadikan kayu api" Kadang-kadang dia berkata: "Alangkah baiknya kalau aku ini sehelai rumput yang riwayat hidupnya akan tamat apabila dimakan oleh seekor binatang ternakan."

Pada suatu hari dia telah pergi kesebuah taman dimana ia lihat seekor burung sedang berciap-ciap. Katanya: "Wahai burung! Sungguh bertuah kamu. Kau makan minum & bertebangan dibawah naungan pokok-pokok kayu tanpa sebarang perasaan takut tentang hari perkiraan Aku ingin menjadi seperti engkau,wahai burung."

Rabi'ah Aslami r.a.hu telah bercerita:

"Pada suatu hari saya telah bertentangan dengan Abu Bakar. Semasa pertengkaran itu berjalan, dia telah mengeluarkan sepatah perkataan kesat terhadap saya. Dengan serta-merta itu juga, dia telah menyedari akan kesalahannya itu lalu berkata: "Wahai saudara, gunakanlah perkataan itu terhadap saya sebagai tindakan balas."

Saya enggan berbuat demikian. Dia menggesa-gesakan saya supaya menggunakan perkataan kesat tadi & berkata hendak merujukkan perkara itu kepada Nabi Muhammad s.a.w. Saya tidak juga mahu mengalah. Dia lalu bangun lalu meninggalkan saya. Beberapa orang ahli dari puak saya yang menyaksikan peristiwa tadi mencemuh: "Ganjil betul orangnya, dia yang melakukan kesalahan & dia pula mengancam hendak mengadu kepada Nabi Muhammad s.a.w.

Saya dengan segera menyampuk: " Kamu tahukah siapa dia? Dia adalah Abu Bakar. Menyinggungnya bererti menyinggung Nabi Muhammad s.a.w & menyinggung Nabi Muhammad s.a.w. bererti menyinggung Allah s.w.t., kalau perbuatan aku menyinggung Allah s.w.t., siapakah gerangannya yang akan menyelamatkan aku?"

Saya pun bangun lantas pergi menghadap Nabi Muhammad s.a.w. kepada Nabi Muhammad s.a.w. saya bercerita apa yang telah berlaku. Kata Nabi Muhammad s.a.w.:"Keengganan kamu mengeluarkan kata-kata kesat itu sudah kena pada tempatnya, tetapi untuk mengeluarkan penderitaan batinnya, kamu sekurang-kurangnya dapat berkata: "Semoga Allah s.w.t mengampuni kamu wahai Abu Bakar."

Begitulah takwa yang telah dipertunjukkan oleh Abu Bakar. Keengganannya menerima pembalasan dialam akhirat menyebabkan dia memaksa Rabiah Aslami supaya mengambil tindakan balas terhadapnya. Kekesalannya & penderitaan batinnya akibat kesalahannya itu sedemikian rupa sehingga dia sanggup menceritakan segala-galanya kepada Nabi Muhammad s.a.w dengan harapan Nabi Muhammad s.a.w. dapat menolong. Bagaimanakah pula perasaan kita, ummat Islam kini selepas melakukan kesalahan yang seperti diatas? Kita seringkali melakukan kesalahan tanpa perasaan takut akan pembalasan sama ada didunia atau pun diakhirat nanti.

Source: http://tanbihul_ghafilin.tripod.com/kisahbagindarasulullahsaw.htm



Kegembiraan sahabatku pengubat pedih kedukaanku
Kejayaan sahabatku penawar suram kegagalanku
Kebahagian sahabatku penyembuh keresahanku
Senyuman sahabatku penghapus sakit kesedihanku saat aku sedang diuji

Aku ketepikan selaut kedukaan tatkala bersama dia kerana aku yakin akan aku temui kegembiraan disebalik riang wajahnya
Aku padamkan sebak kegagalanku disebalik seri wajah kejayaannya kerana kejayaan dia adalah kejayaanku jua
Aku lupakan keresahanku pabila disampingnya kerana aku pasti akan aku temui kebahagian dalam senyum tawanya
Aku hapuskan kesedihanku ketika bersamanya kerana aku tahu senyumannya asbab ketenangan hatiku

Aku hargai setiap detik bersamanya kerana aku tidak tahu, siapa tahu & hanya Allah yang tahu mungkin itu adalah detik pertemuan yang terakhir di antara kami

Mungkin kita berlainan pendapat, minat, makanan kegemaran, warna favourite, pasangan idaman, tudung kesukaan
Tetapi kita seakidah
Ukhuwwah kita berpaksikan cinta Ilahi

Aku tahu aku bukan sahabat yang diidam-idamkan oleh seorang sahabat
Kadangkala terasa kerdil bila berada disampingmu
Kerana aku tahu kau adalah sahabat yang terbaik

Aku selalu berdoa moga dikurniakan sahabat-sahabat yang solehah kerana aku bukan sesolehah yang disangka
Sepertinya aku tak malu kan?
Tetapi aku juga mahu seperti mereka
Aku termimpi-mimpi untuk bersama mereka di syurga kelak
Allah..
Indahnya..

Sesungguhnya sahabat-sahabat yang aku kenali sejak aku bernafas di atas bumi ini adalah jawapan dari Dia buat doaku
Allah takdirkan mereka hadir dalam hidupku
Ya!
Mereka adalah sahabat yang ditakdirkan Allah untuk membiaskan kebaikan kepadaku
Alhamdulillah

Tidak lebih yang aku minta, sahabatku
Hanya
Jangan dilepaskan tanganku meskipun aku tersadung terlanggar bendul di jalanan
Aku takkan mampu lagi bersama-sama mengatur langkah kaki kiri kanan bersama-samamu seperti mereka yang sedang bercinta di taman bunga tulip andai tangan aku terlepas dari genggamanmu

Sahabatku
hanya Allah yang dapat membalas segala kebaikanmu kepadaku
banyak cacat cela yang terpalit pada aku
tetapi kau tetap setia bersama kekurangan & kecacatan yang ada
Maafkan aku kerana aku bukan sahabat yang terbaik
Maafkan aku kerana aku bukan sahabat pilihan
Maafkan aku kerana banyak lagi hak & tanggungjawab sebagai seorang sahabat yang masih belum sempat untuk aku lunaskan
Maafkan aku..


Satu kisah ketika Rasulullah s.a.w duduk bersama sahabat, datang seorang musafir & mengadu pada Rasulullah.

“Ya Rasulullah, aku sangat lapar & penat”.

Maka Rasulullah s.a.w. pulang bertanya kepada isteri-isteri baginda. Namun hampa, tiada makanan di rumah Rasulullah s.a.w. Lalu Rasulullah bertanya pada sahabat,

“Siapakah di antara kamu mahu memberi makan kepada sahabat ini, moga-moga Allah merahmatinya.”
Maka bangun Abu Thalhah menyahut Rasulullah s.a.w.,walaupun dia miskin. Sampai di rumah, maka bertanya Abu Thalhah kepada isterinya, Ummu Sulaim.

“Adakah makanan di dapur untuk saudara kita ini?”

Maka jawab Ummu Sulaim,
“Ada, tetapi cukup-cukup untuk anak-anak.”

Jawapan agung Abu Thalhah inilah yang akhirnya menyebabkan beliau menjadi insan yang luar biasa, lain dari kita yang penuh dalam diri kita sifat selfish, egois..
‘Tidurkanlah anak kita, tutupkan lampu & berilah makanan kepada musafir tersebut. Kita berlapar malam ini.“

Subhanallah! Begitu hebat itsar sahabat walaupun dengan orang yang langsung tidak dikenalinya!

Keesokan hari Rasulullah s.a.w berjumpa dengan Abu Thalhah, beliau bersabda,
“Sungguh Allah sangat gembira (tersenyum) menyaksikan perbuatan anda berdua”.
---------------------------------------------------------------------------------------------

Rasulullah S.A.W juga ada berpesan kepada kita dalam ketentuan menentukan IMAN dengan menggunakan “indicator” ukhuwah. Sabda baginda S.A.W. yang mathumnya,

“Tidak sempurna iman seseorang itu selagi ia tidak mengasihi saudaranya sebagaimana ia mengasihi dirinya sendiri.”

(Riwayat Imam Bukhari & Imam Muslim)

Source: http://qalamathwar1413.blogspot.com/2012/03/ada-apa-dengan-ukhuwah.html

Ummu Darda' rha meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda yang bermaksud,

"Tiada seorang Muslim pun yang berdoa untuk saudaranya dari belakang, melainkan malaikat berkata kepadanya: 'Dan bagi kamu seperti apa yang kamu pinta untuk saudaramu' "(Riwayat Muslim no 2732)
"Kita akan rasa peritnya ketiadaan & sakitnya kehilangan kerana terlambat menghargai manisnya kehadiran seorang sahabat."



Sincerely,
Friend